18 Disember 2012

Saat Musibah Menyapa...

Assalamualaikum...


Saat menghadapi musibah walau sekecil manapun kita sering bertanya, "Mengapa jadi begini?" atau "Mengapa aku?". Tidak kurang juga, segala musibah disambut dengan rasa terkejut, kecewa, sedih mahupun marah.

Bukankah tatkala dilanda musibah, Rasulullah SAW telah menganjurkan kita agar mengucapkan

إِنَّا لِلهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُوْنَ، اللَّهُمَّ أْجُرْنِيْ فِيْ مُصِيْبَتِيْ وَأَخْلِفْ لِيْ خَيْرًا مِنْهَا

Maksudnya: "Sesungguhnya Kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami akan kembali. Ya Allah, kurniakanlah pahala atas musibah yang melandaku ini, dan gantikan untukku suatu yang lebih baik darinya." (HR Muslim 2/632).
Itulah cerminan seorang muslim yang mampu menerima setiap takdir daripadaAllah dengan sebuah kesabaran.

Kita perlu ingat bahawa setiap daripada kita tidak sunyi daripada ujian Allah. Terkadang, ujian datang bertimpa-timpa. Ketika ini, mulalah hati resah, hidup menjadi tak tentu arah, setiap yang dikerjakan pula dirasakan susah. Ketika inibarulah kita insaf, barulah ingat di mana Allah.

Yakinilah sesungguhnya setiap musibah dan ujian hidup adalah bukti kasih sayang Allah kepada kita. Allah datangkan pelbagai ujian dan musibah kepada kita kerana Dia tahu kita adalah hamba yang mampu menghadapi ujian-Nya.

Ketika ditimpa musibah dan cubaan, renungkanlah bahawa...
  1. Manusia dan hartanya adalah milik Allah.
  2. Setiap orang akan kembali kepadaAllah. 
  3. Allah akan menggantikan sesuatu yang hilang dengan yang lebih baik.
  4. Mengeluh hanya akan menambah derita, bukan menghilangkan musibah. 
  5. Bersabar dan yakin semuanya kembali kepada Allah lebih besar pahalanya.
  6. Berkeluh kesah hanya membuatkan musuh kita senang dan membuat Allah murka. 
  7. Sabar dan mengharap pahala itu lebih besar ganjarannya daripada mengharap yang telah hilang itu kembali. 
  8. Sikap redha terhadap musibah disenangi Allah. Sebaliknya, jika kita benci, Allah pun akan murka. 
  9. Allah tidak akan menimpakan musibah untuk membinasakan hamba-Nya, bahkan untuk menguji kekuatan iman hamba-Nya.
  10. Musibah datang untuk menghindarkan kita daripada sifat riak dan sombong. 
  11. Adalah lebih baik merasai kepahitan hidup di dunia namun dapat merasakan kelazatan kehidupan di akhirat.
Jangan biarkan ujian dan musibah menjarakkan kita dengan Allah. Ambillah pengajaran daripadanya buat bekalan menempuh kehidupan.

P/s: Sebagai peringatan buat diri sendiri juga agar tabah menghadapi ujian demi ujian.

Inspirasi daripada: Ibu Berbicara

Tiada ulasan:

Catat Ulasan